SELEPAS JAM KANTOR

protagoni.blogspot.com

B: “…emang tuh perempuan, bisanya teriak aja kalo keencet…perempuan tuh gak mau naik kalo busnya penuh, maunya duduuk aja. Padahal kan yang penting nyampe. Jadi ketahan gini kan antriannya…”

R: (dalem hati) Lah bapak gatau kalo orang-orang yang nempel di pinggir itu nungguin bus jurusan tertentu? Itu isinya beragam loh, ada laki-laki, perempuan, anak kecil, remaja, nenek-nenek, waria, dll. Lagian perempuan jaman sekarang, terutama ibu-ibu, strong kali, bawa kursi sendiri ke mana-mana.

B: “WOI! WOI! Pak! Diatur-atur dong itu barisannya! Diatur-atur!!! Haaaah.”

 

Sayang sekali, saat itu posisi gw sedang terjepit di tengah-tengah orang yang lagi berdesakan masuk bus. Kalo aja gw kebetulan di samping bapak itu, gw udah bikin skenario…

 

R: “Pak, pak. Saya mau nanya dong. Bapak tiap hari naik TJ?”

B: “………..”

R: (entah jawabnya apa, balesannya akan tetep kayak gini) “Bapak gatau ya kalo hampir 7 hari seminggu, dalam 2 kali periode yaitu pagi & siang, petugas-petugas ini teriak-teriak dan harus rela disikut-sikut dalam kurun waktu kira-kira 2-3 jam dalam periode tersebut, demi menghadirkan antrian yang rapi dan bisa mengangkut semua orang? Bapak sebaiknya justru mengapresiasi kerjaan mereka. Para petugas itu kerja pake otot, tapi gak pake emosi. Nah, kalo bapak kurang sreg dengan cara yang mereka pake buat ngerapiin antrian, mending bapak kasi saran tips terjitu mengatur antrian. Saya yakin mereka mau mendengar saran bapak. Saya pribadi, sebagai seorang commuter, juga bersemangat mendengar ide bapak loh! Kalo pun bapak lagi emosi dan gak sanggup bicara selow, sini saya aja yang sampein ke petugasnya.”

B: “……………….”

Ada 2 kemungkinan skenario dari jawaban si bapak. Yang pertama udah jelas. Yang kedua..

B: (diem atau lanjut marah-marah)

R: (senyum datar) “Tong kalo kosong nyaring bunyinya pak. Apalagi kalo bunyinya Welcome to Jakarta.”

Advertisements