Tak Lekang Oleh Waktu

 Jangan gengsi demi sesuap nasi, yang penting halal dan tidak korupsi. – Metro Mini 62

Entah udah berapa lama bapak ini jualan di halte bis kuning UI, yang jelas sejak gw masih jadi mahasiswa baru bapak ini udah ada. Tapi hari ini agak beda, bapak ini jadi aksen pemandangan gw sebelom naik bikun. Inspirasi! Tau kenapa?

Kostumnya selalu sama: rambut putih, gigi sekedarnya, kemeja hijau lumut, celana panjang putih, sandal jepit, alat bantu jalan, sebentuk plastik yang digunakan untuk wadah jualan, dan tissue paseo ukuran kecil sebagai sumber penghasilan.

Posenya selalu sama: tangan kanan megang alat jalan, tangan kiri megang plastik, muka mengernyit kepanasan, dan gerakan lambat.

Rutenya selalu sama: halte bikun pojok kanan – halte bikun pojok kiri.

Dan satu lagi hal yang selalu sama: bapak ini selalu GIGIH!

Kayaknya hampir tiap hari gak pernah absen di halte bikun. Walopun gerakannya makin lambat, mukanya makin keriput, badannya makin kecil, tapi gak pernah bapak nyerah buat memandirikan diri.
Miris dan memalukan kalo dibandingkan sama anak muda tukang palak, atau pemuda sehat yang lebih suka menadah-tangan buat sesuap nasi hariannya. Sama halnya dengan gw ini, yang masih muda, sehat, berkecukupan, tapi masih aja males-malesan. Jangan sampe deh sadar potensi sambil nyesel karena masanya udah lewat.

Yuk ah, mumpung masih muda banyakin belajar, beramal, dan berusaha! 🙂

Advertisements