Bantat Generation

BANTAT

Ind: belum masak benar dan keras (tt roti dsb).

Eng: not well done, partially cooked (of bread, etc.).

artikata.com

Keadaan kue atau roti yang tidak mengembang sempurna, biasanya karena teknik mengocok telur yang kurang baik. –Siti Bararah N. (2013)

 

Sore ini gw bantuin adek sepupu gw, Ingki kelas 2 SD, buat ngerjain latian soal ujian. Mata pelajaran: IPS.
Soalnya keliatan resmi gitu dari dinas pendidikan. Soalnya abstrak minta ampun! Bikin gw pengen maraaaaaah bgt! >:O
Mau tau soalnya kayak apa?

 

Soal Isian:

23. Foto yang dipajang di dinding harus diberi…

 Soal macem apa ini?? Adek sepupu gw bingung gatau jawabannya apa, dan gw tanya “Kamu kalo punya foto trus mau ditaro di dinding maunya dikasi apa?”. Trus dia nunjuk pigura tapi gatau namanya apa. Dan gw pikir “hey dek, persetan guru lo ngomong apa di sekolah, kalo lo mau foto lo di dinding dikasi selai coklat juga gapapa tau. Kamu maunya foto kamu di dinding dikasi apa sebenernya? Buat aja sesukamu! :)”. Bener-bener soal yang bantat.

24. Foto pernikahan keluarga disimpan dalam…
Hah! Ini lagi pertanyaan random ckck. Sepupu gw tulis jawabannya ‘album’.
Terus gw tanya “loh emang harus ditaro di album ya? Kalo aku maunya disimpen di saku boleh gak?”.
“Gak boleh.”
“Kenapa emangnya?”.
“Soalnya nanti kotor.” Yaaah oke lah kalo ini alasannya.
Trus gw nanya lagi ” Kalo aku maunya taro di dompet boleh?”
“Gak boleh.”
“Loh kenapa emang? Kan di dompet gak bakal kotor?”
“Pokoknya gak boleh. Itu jawabannya yang udah bener.”

Apa yang diajarin di sekolah sekarang sih??? Lagi-lagi bantat!

27. Buku tulis atau buku pelajaran harus diberi…
Ini gak dijawab adek sepupu gw karna bingung. Tapi coba deh pikir, ini pertanyaan macam apa ya? Tujuan pertayaan ini apa sih sebenernya? Kan suka-suka aja buku gituan dikasi apa, kalo gw maunya dilaminating boleh kan? Kalo di kasi stiker nama boleh juga kan? Kalo mau gw kasi cat pelapis biar cakep juga gak salah dong? Taruhan, di sekolah diajarinnya ‘buku tulis atau buku pelajaran harus diberi sampul’ atau hal semacamnya yang gak seru.

Soal Essay:
33. Tuliskan 3 peristiwa yang menyenangkan waktu masa kecil!
Trus jawabannya: bermain sepeda, bermain Animal Kaiser, main ke TimeZone. Dua jawaban terakhir adalah hasil intervensi gw dengan memancing sepupu gw buat inget kalo dia suka main Animal Kaiser dan ke TimeZone.
Kalo engga ada intervensi apa ya kira-kira jawabannya?

35. Tulislah 3 peristiwa yang tidak menyenangkan!
Jawabannya: kebakaran, jatuh dari sepeda, banjir. Oh yaampun bahkan adek sepupu gw itu belom pernah ngalamin sendiri yang namanya banjir, plis deh kenapa jawabnya jauh-jauh amat ya? Jatuh dari sepeda. Nah ini juga bukan hal yang jadi persoalan buat adek sepupu gw yang hobi manjat sana sini. Pertanyaannya adalah kenapa hal-hal ini yang jadi jawaban dia dan bukan hal yang udah pernah dia alamin? Misalnya dimarahin oleh Umi, atau rebutan Hot Wheels di rumah. Apa mungkin inilah yang diajarin di sekolah. Bantat…

Oiya ada 1 soal lagi yang menurut gw lucu banget. Soal pilihan ganda yang isinya sebuah gambar dengan 3 anak berbaris, dan ada 1 anak duduk di kursi. Anak yang di barisan terdepan lagi salaman sama yang duduk di kursi. Gambarnya gak jelas deh. Tapi entah kenapa adek sepupu gw nandain pilihan yang isinya ‘khitanan’. Menurut gw itu lucu bangeeet, kenapa bisa tau kalo itu khitanan coba?
Trus gw tanya “Kok kamu tau itu lagi sunatan?”. “Iya soalnya dia pake sarung.”
What? Hahaha XD yaampun deh, emang orang lagi duduk pake sarung trus disalamin itu pasti orang abis sunatan ya? Gimana kalo ternyata orang itu ustad, habib, atau bisa aja yang duduk di kursi dan pake sarung itu caleg dan orang-orang yang ngantri salaman itu warga yang mau liat langsung calegnya? Dan sekali lagi dengan miris, plus sedih, gw bilang bantat 😦

Gw sedih liat soal-soal macem ini. Pertama, gw gak nangkep maksud esensial pembuat soal itu apa? Apa sebenernya yang dia pengen anak-anak ini tau? Atau kah sebenernya ini cuma formalitas aja bikin soal? Atau mungkin sebenernya si pembuat soal ini gak punya tujuan jangka panjang apapun buat anak-anak ini? Atau bahkan sekedar peduli pun, apakah bener-bener punya? Duh black hats banget ya pertanyaan-pertanyaan gw ini.

Kedua, gw bisa membayangkan sekali akan seperti apa adek sepupu gw beberapa tahun ke depan dengan kondisi pendidikan macem ini. Mungkin akan jadi orang yang kalo disuruh bikin gambar pemandangan, maka yang tergambar adalah 2 pucuk gunung dengan matahari terbit, dan tak lupa hamparan sawah kotak-kotak di depannya? Hahaha miris sekali. Lack of imaginations!

Ini yang ngebuat gw sadar. Dulu gw suka berbangga karna pas SMP gw udh belajar IPA, IPS, Matematika pertambahan, perkalian, pembagian, dan sedikit aljabar dasar. Sedangkan kalo gw liat pelajaran sekolah ekspatriat di sebelah sekolah gw, anak SMPnya masih belajar yang kayak anak TK gitu. Menggambar, bikin-bikin kostum, pokokmya semua kegiatan belajar yang kayak main-main mulu gitu. Tapi ternyata anak-anak itu dikemudian hari jadi lebih maju (kemungkinan besar, agak sotoy sih). Lagi-lagi agak sotoy, mungkin karna pikiran mereka bebas berkembang, bebas berimajinasi. Bukan orang yang pikirannya ‘buku tulis dan buku pelajaran harus diberi sampul’ tapi ‘buku tulis dan buku pelajaran harus diberi stiker glow in the dark supaya kalo mati lampu gampang menemukannya’ 🙂

Advertisements