Perihal Galau

Belakangan ini lagi ‘happening’ banget nih kata-kata ini: GALAU. Dikit-dikit  ada yang ngetwit tentang galau, ada yang update status tentang galau, bahkan sampe ada akun twitter yang ada kata-kata ‘galau’nya. Kadang sih bacanya kocak-kocak miris gimanaa gitu, tapi kalo mood lagi 1 frekuensi nih, bisa jadi mellow banget semua orang.

Sebenernya, galau itu apa sih? Kenapa ya jadi booming banget sebagai kata yg bisa mendeskripsikan banyak hal, bahkan kadang jadi alat tafsir lirik lagu dan kata-kata yang di post orang.

Kalo kata temen gw nih galau itu bahasa kerennya ‘unstable personality’, cihuy banget gak sih kedengerannya? Artinya personalitas yang tidak stabil. Hah?! Kayak gimana tuh personalitas yang tidak stabil? Sama dengan labil dong? Kalo kata gw nih: ‘yaiyalaah labil, galau itu emang bagian dari labil’.

Agak sotoy sih, tapi itu berdasarkan penelitian gw selama menjalani masa-masa galau. Mau tau apa, kenapa, siapa, di mana, dll tentang galau? Baca aja yg di bawah ini! Tulisan (sok) ilmiah tentang galau haha 🙂

.

GALAU UNDERCOVER

@rarabararah, 2012

DEFINISI:

Keadaan manusia, di mana pada saat itu perasaannya lagi kacau balau, campur aduk, bingung, dan gak tentu arah.

.

INDIKATOR:

– Tatapan kosong, ditambah raut muka miris, sedih, tablo, cemas, dll.

– Gerakan tubuh tidak teratur, kadang mengeluarkan suara meringis, atau sesekali menggeliat. Terkadang sampe mukul-mukul meja atau benda apapun yang bisa dipukul.

– Mengeluarkan cairan dari ujung mata, terkadang menyebabkan keluarnya cairan lain dari bagian hidung. Untuk kasus yang agak gawat, terkadang cairan bisa ditambah dengan kucuran air shower.

– Terngiang lirik-lirik lagu mellow di bagian kuping (walau sebenernya itu berasal dari memori di otak).

– Tangan refleks mengambil gadget dan mulai nulis-nulis lirik lagu miris itu, atau mungkin aja kata-kata buatan sendiri yang kadang agak buram maksudnya. Isinya seperti merujuk ke sesuatu atau seseorang, tapi si(apa)? Hanya Dia yang tau.

– Setelah nulis-nulis, reflek tangan membawa jari-jari untuk memencet tombol ‘post’ atau ‘twit’ atau apapun yang sejenisnya, pokoknya LET THE WORLD KNOWS!

– Punya kecendrungan untuk menyendiri dan menjadikan ‘diam adalah emas’ sebagai tagline baru.

– dll yang sejenis.

.

FAKTOR PEMICU:

1. Kondisi emosi yang terlalu meluap-luap, bisa jadi emosi positif atau negatif.

2. Kondisi otak yang lenggang, alias lagi gak dipake untuk berpikir serius.

3. Gabut.

4. Rutinitas yang mulai terasa datar.

5. Kurang memperhatikan lingkungan sekitar.

6. Terlalu banyak mikirin diri sendiri.

7. Sifat ‘follower’ alias suka ikut-ikutan orang.

8. Gak punya target jangka panjang atau pun jangka pendek. Atau mungkin lagi krisis mimpi?

9. Terlalu sering sotoy. Termasuk menilai orang seenaknya, atau hobi menebak orang.

10. Kepoisme berlebihan. Ini juga dipicu faktor nomer 2, 3, & 8 atau bisa dibilang kekurangan kerjaan.

.

SOLUSI SAAT GALAU:

– Tarik napas dalem-dalem, trus jangan lupa dihembusin lagi pelan-pelan. Ini pertolongan pertama saat galau menyerang.

– Alihkan pikiran~ Ngapain kek sok sibuk aja. Ngepel, nyuci, jalan-jalan, nonton, hunting foto, cuci mata, isengin orang, dll (yang positif dan berguna lebih baik *yaiyalah -..-). Kalo buat yang muslim dianjurkan untuk berwudhu trus solat deh, 2 rakaat aja, bentar doang kok.

– Udah agak rileks? Yak sekarang perhatiin baik-baik apapun yang lagi dilakukan buat ngalihin pikiran, terutama hal-hal sepele yang kadang suka gak dianggep. Misal: wow hebat juga ya kaki gw bisa napak dan nahan berat badan gw, untung punya kaki!

– Udah lebih rileks lagi? Coba dinikmati apapun yang lagi dilakukan, dan sesering mungkin masukin pikiran positif. Terutama syukur! 🙂

– Beli coklat, atau apapun yang ada coklat-coklatnya. Gausah takut gendut, sekali kali doang ini kan, yang penting senang~

– Yuk mulai ditilik ulang penyebab galaunya pelan-pelan. Pas mikirin ini coba kita terapkan pengwaskir yaa, pengembangan wawasan berpikir. Ayo kita liat dari sisi lain, dan berasumsi ke arah yang lebih positif 🙂 *sambil mikir jangan lupa dimakan coklatnya. Trust me, it works!

– Worth it gak sih ini galaunya? Kalo engga ngapain diterusin? Mending nerusin makan coklat dan jalan-jalan 😀 Kalo ternyata worth it, mulai dipikirin solusinya.

.

SOLUSI PENCEGAH GALAU:

– Punya banyak ide yang belom terlaksana? Buruan ditulis! Nanti lupa loh..

– Kalo udah ditulis, ayo mulai dilakuin idenya dengan serius. Bikin targetan buat ide-ide ini.

– Punya hobi? Coba ditingkatin intensitasnya hobinya, bisa aja jadi tambahan pundi-pundi prestasi.

– Coba lakuin hal-hal yang belom pernah dicobain. Break the comfort zone! Jangan takut bro, sis, cin, mba, mas mencoba hal baru berarti membuka peluang baru buat diri kita, bisa aja jadi nemu keahlian atau hobi baru kan?

– Kalo biasanya suka sotoy, coba sekarang kalo penasaran tentang apa-apa dicari tau lebih jauh tentang hal itu. Tapi jangan kepo berlebihan loh!

– Kalo penasaran yang berkaitan sama orang lain, knapa gak coba nanya? You’ll never know, if you never try kan? Stay cool dan jangan takut.

– Masih labil? Kasian.. Yuk coba jalan-jalan sendiri sambil mikir mimpi-mimpi apa yang pengen dicapai, abis itu jangan lupa dilist apa aja, dan bikin target.

– Coba direalisasiin mimpi-mimpinya pake target yang udah dibuat, biar tau jalurnya mesti ke mana! *eh ini mah sama kayak poin nomer 2 yak?-_-“

– Jangan menutup diri, coba diskusiin masalah-masalah itu sama orang terdekat, terutama ibu. Karna “berbicara (alias curhat) sama ibu mempunyai efek yang sama dengan pelukan ibu”, itu nemu dari twitter, lupa siapa yang ngetwit.

– Sering-sering aja kongkow, ngobrol sama orang, siapa tau mereka punya ide hebat? Ngobrol sama temen-temen itu paling efektif deh buat ngusir galau, asal topiknya jangan yang galau-galauan lagi ye.

– Biasain buat berpikir positif. Inget, kalo sebel tarik napas dalem-dalem, buang, trus minum NU green tea sambil mikir dari sudut yang positif 🙂

.

KESIMPULAN:

Mantemin sekalian, galau itu asalnya dari 2 sumber: gabut, atau gak terbelit rutinitas yang ngebosenin. 2 kondisi itu bikin  pikiran kita planga plongo gak jelas yang bikin kita gampang ngayal sana sini, kepoisme berlebihan, berprasangka, dan membuka pintu bagi memori-memori yang harusnya udah gak usah dipikirin lagi. Jadi, kuncinya cuma 2, ayo sibukkan pikiran dengan ide-ide kita, fisiknya juga disibukin, dan yang satu lagi, bersenang-senang!

.

AYO SEMANGAT BERKARYA RAGA MUDA! 🙂

Advertisements