Sebuah Analisis Dangkal: Pacaran

“Kok putus dek?”

Putus. Apa sih ‘putus’? Putus itu yang kalo ada orang pacaran trus mau udahan bilangnya ‘putus’ kan?

Kalo pacaran itu apa? Hmm hubungan kasih antara 2 orang (gak mesti beda jenis loh), gitu kan ya. Kalo buat gw pribadi, konsep pacaran ini agak aneh sebenernya. Dari dulu rasanya ada yang janggal dari gambaran yang gw liat dari orang-orang disekeliling gw yang berpacaran. Ini gak berarti gw gak pernah pacaran sih, gw juga pernah menjalani konsep ini walopun dengan keanehan yang gw rasain. Pacaran emang bikin lupa haha.

Yang selalu dipikiran gw adalah, siapa sih yang bikin konsep pacaran? Efek dari status ‘pacaran’ itu apa? Emang kalo sayang harus pacaran ya? Setelah gw menjalani beberapa lika liku hidup, kayaknya gw bisa jawab sendiri nih beberapa pertanyaan itu. Jawaban ini emang sepenuhnya subjektifitas gw semata, tapi mungkin bisa aja ada benernya.

Siapa sih yang bikin konsep pacaran?

Gatau lah ya siapa, males juga ngorek-ngorek sejarahnya. Yang jelas konsep pacaran ini adalah sesuatu yang menurut gw udah sangat familiar di kehidupan sehari-hari kita. Apalagi dengan semakin canggihnya teknologi, kayaknya publikasi tentang konsep ini tuh jadi tambah gencar banget. Liat aja kan di TV, sinetron-sinetron maupun film layar lebar semuanya gak jauh-jauh pasti ada sangkut pautnya sama pacaran walopun sedikit. Liat juga deh anak-anak TK yang udah kenal sama kata ‘pacar’ walopun gw yakin mereka gak sepenuhnya ngerti apa yang mereka ucapin. Tapi dari situ aja kita bisa liat udah seluas apa dan sejauh apa  konsep ini dikenal masyarakat.

Efeknya apa sih?

Ngefek sih ya sebenernya, secara psikologis iya banget. Kita jadi ngerasa memiliki sesuatu yang kayaknya cuma kita yang punya. Iya gak? Kalo gw menyimpulkan ‘pacar’ adalah suatu konsep yang tujuannya untuk menandai. “Ini pacar gw loh.” Gitu kan? Memang manusia itu punya kecenderungan untuk menandai apa-apa yang menurut dia miliknya. Jadi, kata ‘pacar’ adalah sebuah tanda yang fungsinya untuk membatasi orang-orang terkait, baik secara fisik maupun psikologis. Tapi yang masih gw pertanyakan adalah, efektif gak sih istilah ini? Apa bener-bener bisa membuat batas yang bisa memenuhi keinginan para pelakonnya? Menurut gw pribadi sih engga, kata ini tuh belom cukup kuat buat memberi batas-batas kongkrit antara orang-orang itu. Siapa sih yang tau apa aja yang dilakuin pelakon yang satu dan yang lain? Kesannya gw orang yang bisa percaya sama orang gitu ya kalo dari pertanyaan tadi. Tapi coba deh perhatiin lagi, apa saat pelakon yang satu melanggar batas, pelakon yang lain bisa ngasih konsekuensi yang nyata? Yaah yang pasti sih konsekuensi psikis ada lah ya, dan itu bisa berakibat besar sebenernya. Kemungkinan yang terjadi adalah konsekuensi yang timbul dari perjanjian 2 pelakon itu, tapi apa ada yang menguatkan perjanjian itu? Emang ada dasar-dasar yang mengatur tentang ‘pacaran’ ini? Gak ada kan? So, menurut gw status ‘pacar’ adalah konsep yang rapuh.

Kalo sayang harus pacaran ya?

“Cinta tak harus memiliki”. Pernah denger dong pasti kata-kata itu? Walopun di kalimat tadi gak ada kata ‘pacaran’ tapi gw menterjemahkannya jadi ‘kalo cinta gak mesti pacaran kok’. Kenapa gw bisa nerjemahin kayak gitu? Soalnya kata ‘memiliki’ itu, menurut gw, identik dengan memacari. Alesannya ya karna yang tadi udah gw bahas di atas, kata ‘pacar’ itu suatu upaya untuk menandai kepemilikan. Mungkin banyak juga orang yang setuju dengan kalimat tadi, tapi yang gw heran adalah kenapa biasanya saat orang-orang menjalani pacaran trus putus, mereka gak bisa nerapin kalimat tadi itu. Biasanya kan kalo orang putus hubungannya jadi gak enak, kayak gak mau kenal, dll. Gak enak banget deh intinya. Kenapa saat kata ‘pacar’ diilangin orang jadi gak bisa ngelanjutin cintanya itu? Aneh banget. Kalo dengan status itu malah memperbesar kemungkinan timbulnya rasa sakit, untuk apa dikerjain? Apa kata ‘pacar’ itu bisa ngegambarin kayak apa perasaan yang ada di hati seseorang dengan sebener-benernya? Kayaknya sih engga. Menurut gw untuk tau apa isi hati orang itu gak segampang dengan melabeli orang lain dengan kata ‘pacar’, tapi dengan proses membangun kepercayaan pelan-pelan, sampe orang itu mau ngebuka dirinya lebar-lebar. Dan kayaknya gak semua orang, dengan melalui proses pacaran ini, bisa melakukan pendekatan sampe segitu dalemnya.

 Kalo gak ada status kayak digantungin dong jadinya?

Hmm emang seperlu itu kah status ‘pacar’? Apa ungkapan rasa antara 2 orang itu gak cukup untuk membangun hubungan emosinal antar 2 orang? Dengan saling tau apa yang dirasain satu sama lain kan cukup untuk membuat posisi kita jelas.

Menurut gw, untuk saling menyayangi itu gak perlu kata ‘pacaran’. Karna sayang itu gak sekedar untuk memiliki aja, tapi gimana caranya kita bisa jadi sesuatu yang membawa kebaikan, memberi kebaikan, dan menjadi yang terbaik buat orang lain. Gambarannya: “Ketika kau menjadi yang terindah di semesta kecilku.” -****n-

Itu sih menurut gw. Emang naif, sotoy, dan kurang data, tapi itu hasil pemikiran gw tentang hal aneh (baca: pacaran) itu selama ini haha.

Advertisements